Alice Shalvi | bet-debora.net

Alice Shalvi: Cendekiawan, Feminis, Pendidik dan Aktivis Perdamaian

Alice Shalvi tidak hanya membuat karir yang luar biasa sebagai guru universitas, tetapi juga sebagai pendidik dan aktivis. Biografinya juga mencerminkan perkembangan aktivisme feminis di Israel.

Alice Shalvi lahir pada tahun 1926 di Essen/Jerman dari keluarga Galicia ortodoks. Pada Mei 1934, keluarganya harus mengungsi ke Inggris Raya tempat Alice dibesarkan. Pada tahun 1944 dia adalah salah satu dari sedikit siswa perempuan di Cambridge – pencapaian yang sangat mengesankan bagi seorang gadis Yahudi. Setelah menyelesaikan gelar BA dalam sastra Inggris, Alice Shalvi pindah ke London School of Economics dan menyelesaikan MA dalam pekerjaan Sosial. Sebagai seorang Zionis yang bersemangat, dia ingin menerapkan keterampilannya sebagai pekerja sosial untuk membantu mengintegrasikan para penyintas Holocaust ke dalam masyarakat negara Yahudi. Namun, ketika dia berimigrasi ke Israel pada akhir tahun 1949, dia tidak menemukan pekerjaan sebagai pekerja sosial. Sebaliknya, dia ditawari posisi di departemen bahasa Inggris di Universitas Ibrani. Dia mengajar di sana selama empat puluh tahun hingga pensiun pada tahun 1990. Pada tahun 1950 Alice menikah dengan Moshe Shelkowitz, seorang imigran dari AS. Pasangan itu kemudian mengubah nama mereka menjadi Shalvi. Keenam anak mereka lahir antara tahun 1952 dan 1967. Alice Shalvi bisa membuat kariernya luar biasa karena suaminya, Moshe, tidak hanya menjadi mitra pendukung, dia juga seorang feminis sejati. Menjadi editor dan penerbit buku referensi, dia memprakarsai terobosan “Perempuan Yahudi: Ensiklopedia Sejarah Komprehensif“. Editor adalah Paula Hyman dan Daliah Ofer yang dibantu oleh Alice dan Moshe Shalvi. Ensiklopedia diterbitkan pada tahun 2006.

Kebangkitan Feminis dan Awal Kajian Perempuan
Karier Alice Shalvi sebagai akademisi sangat sukses: dia mengajar di departemen bahasa Inggris di Universitas Ibrani dan pada tahun 1969 mendirikan departemen bahasa Inggris di Universitas Negev yang baru didirikan di Beer Sheva (sejak 1973 Universitas Ben Gurion di Negev). Namun, ketika pada tahun 1973 dia ingin melamar posisi Dekan Beer Sheva University, dia diberitahu bahwa dia tidak memiliki kesempatan – karena dia seorang wanita. Kembali di Universitas Ibrani di Yerusalem dia berbicara dengan rekan-rekan wanita yang di satu sisi telah membuat karir terhormat, tetapi di sisi lain semua mengalami diskriminasi dalam promosi. Yang paling mengejutkan bagi mereka adalah terungkapnya pelecehan seksual yang meluas di universitas. Ketika para perempuan itu mempresentasikan data tentang diskriminasi mereka kepada Rektor Universitas dia bersimpati dan menjanjikan perbaikan. Namun, para wanita terlalu malu untuk mengangkat topik pelecehan seksual. Pada tahun 1998, “UU Pencegahan Pelecehan Seksual” dikeluarkan. Pada tahun 2011 Moshe Katsav, mantan presiden Israel, dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara karena pemerkosaan dan pelecehan seksual.
Hasil abadi lainnya dari kesadaran baru akademisi perempuan ini adalah perkembangan Studi Perempuan. Universitas-universitas baru di Tel Aviv dan Beer Sheva siap memperkenalkan Studi Wanita ke dalam kurikulum mereka, sementara Universitas Ibrani yang konservatif tertinggal di belakang. Oleh karena itu, dosen feminis di Yerusalem memperkenalkan studi Perempuan ke dalam bidang spesialisasi mereka dan ke dalam kelas mereka. Alice Shalvi menyelidiki citra wanita di Chaucer dan Shakespeare, kemudian di semua literatur Inggris.

Menunjukkan Ketimpangan
Bagi banyak orang Israel, Perang Yom Kippur tahun 1973 menjadi pembuka mata akan perluasan ketidaksetaraan dan diskriminasi perempuan. Dengan orang-orang yang merancang industri terhenti karena tidak ada teknisi, transportasi umum runtuh karena tidak ada pengemudi, proses pengambilan keputusan dalam perekonomian harus ditunda karena tidak ada pembuat keputusan. Alasan untuk ini adalah bahwa posisi penting dan bergaji tinggi ini semua ada di tangan pria yang harus bertugas di ketentaraan sementara tidak ada wanita yang bisa menggantikan mereka saat mereka tidak ada. Untuk pertama kalinya dalam sejarah Negara Israel, orang-orang disadarkan tentang sejauh mana perempuan telah diturunkan ke posisi yang lebih rendah dan dibayar lebih rendah, dipekerjakan terutama dalam profesi pelayanan dan dikecualikan dari pengambilan keputusan dan tekad yang vital. dari kebijakan publik.
Pada tahun 1975, Perdana Menteri Yizhak Rabin mengundang Ora Namir untuk mengepalai komisi penyelidikan status perempuan di Israel. Alice Shalvi termasuk di antara wanita di komisi itu. Selama dua tahun keberadaan komisi, mereka mengumpulkan dan menyusun data yang sampai sekarang tidak diketahui tentang perempuan di Israel, yang dirangkum dalam laporan dua jilid yang tidak hanya mengungkap kebenaran di balik mitos Israel sebagai masyarakat egaliter, tetapi juga menyajikan 140 rekomendasi. untuk perubahan. Namun, sangat sedikit tindakan pemerintah yang mengikuti (sebagian karena perdana menteri yang dilaporkan komisi itu bukan lagi Yitzchak Rabin, tetapi Menahem Begin).

Meningkatkan Pendidikan untuk Gadis Religius
Saat bekerja di Komisi Namir Alice Shalvi mengemban tugas lain, yang juga berkaitan dengan pemberdayaan perempuan, meskipun tidak di bidang politik tetapi di bidang agama. Pada tahun 1975 ia mengambil alih jabatan direktur Pelech (Spindle) secara sukarela dan tidak dibayar, sebuah sekolah progresif untuk gadis-gadis ultra-ortodoks. Meskipun studi Talmud dilarang untuk anak perempuan dalam tradisi Yahudi, itu adalah mata pelajaran wajib di Pelech. Gadis-gadis itu juga mempelajari topik-topik seperti sastra dunia yang tabu bagi komunitas ultra-ortodoks. Oleh karena itu komunitas ultra-ortodoks memboikot Pelech, namun, orang tua ortodoks modern – di antaranya Alice dan Moshe Shalvi – dengan senang hati mengirim anak perempuan mereka untuk belajar di sana. Meskipun Shalvi membuat sekolah itu sukses, dia terlalu liberal untuk selera para pendidik agama: Dia mempekerjakan seorang wanita muda yang pernah belajar di Seminari Teologi Yahudi Konservatif (non-ortodoks) di New York untuk mengajar studi agama, dia mengatur pertemuan antara murid-muridnya dan gadis-gadis dari sekolah-sekolah Arab dan – pelanggaran apa yang paling buruk – dia aktif di Jaringan Wanita Israel dan secara terbuka mengkritik Kepala Rabbinat mengenai status perempuan di pengadilan perceraian. Departemen pendidikan agama menuntut agar dia segera berhenti dari tindakan politiknya jika tidak sekolah akan kehilangan akreditasi. Shalvi mengundurkan diri dari Pelech pada tahun 1991.

Jaringan Wanita Israel
Jaringan Wanita Israel (IWN) telah didirikan setelah pemilu 1984. Penelitian tentang pemilih pemilu ini menunjukkan bahwa ada lebih banyak suara wanita daripada pria. Perempuan juga berpendidikan lebih baik, yaitu mereka memiliki lebih banyak tahun sekolah. Meski demikian, jumlah anggota parlemen perempuan (anggota parlemen) menyusut. Sejumlah akademisi perempuan memutuskan untuk bertindak melawan kurangnya perwakilan perempuan di Knesseth dan membantu beberapa politisi perempuan untuk meloloskan undang-undang untuk meningkatkan hak-hak perempuan. Untuk tujuan ini mereka mendirikan Jaringan Wanita Israel. Setelah satu dekade penelitian dan studi perempuan, akademisi IWN melakukan untuk mendukung proposal legislatif politisi perempuan dengan menyediakan data, tampil sebagai ahli di komite, membantu membawa masalah ke perhatian publik, mempromosikan inisiatif mereka. Dari awal yang sederhana ini, berkembanglah lembaga pemikir yang disegani yang menangani semua aspek diskriminasi perempuan di berbagai bidang seperti pengadilan rabi, tentara, jaminan sosial, dan dukungan bagi korban perdagangan manusia, dll.

Aktivis Perdamaian
Selama Perang Enam Hari, pada Juni 1967, Israel telah menduduki Tepi Barat dan Yerusalem Timur. Meskipun Alice Shalvi tinggal di Yerusalem, butuh waktu hingga 1986 untuk bertemu dengan seorang wanita Arab yang tidak melakukan pekerjaan kasar untuk orang Yahudi, tetapi mirip dengan dirinya di kelas dan latar belakang pendidikan. Pastor Emanuel dari Dormition Abbey memperkenalkannya kepada seorang dosen botani di Universitas Bir Zeit di Ramallah. Mereka berbicara tentang diri mereka sendiri, bukan politik dan memutuskan untuk bertemu lagi dan membawa beberapa teman. Semua wanita yang datang telah berpartisipasi dalam kelompok yang bekerja untuk memajukan perdamaian dan koeksistensi orang Yahudi dan Palestina. Namun, peserta baru Arab tidak menerima pasangan pertama sebagai perwakilan karena dia beragama Kristen. Ketika Intifada pertama pecah pada akhir 1987 pertemuan terhenti. Tetapi para wanita terus bekerja untuk perdamaian. Mereka mengorganisir demonstrasi mingguan menentang pendudukan di Lapangan Paris dekat kediaman perdana menteri dan di Gerbang Sion di Yerusalem. Mereka mengenakan T-Shirts hitam dan menyebut diri mereka sendiri Women in Black. Alice Shalvi tidak hanya berdemonstrasi dengan Women in Black di Israel tetapi juga di luar negeri. Wanita dari luar negeri juga bergabung dengan Women in Black di Israel. Di antara mereka adalah Simone Susskind dari Brussel. Pada tahun 1989 ia mengorganisir dialog antara perempuan Yahudi dan Palestina di Brussel. Di antara wanita Yahudi tidak hanya ada Alice Shalvi tetapi juga dua anggota Knesseth: Shulamit Aloni dari Daftar Hak Sipil dan Nava Arad dari Partai Buruh. Setelah ketegangan dan tuduhan awal, pembicaraan menjadi konstruktif. Naomi Chazan, seorang ilmuwan politik dan anggota dewan IWN, dan Hanan Ashrawi, perwakilan PLO, menyusun makalah bersama yang menyerukan solusi dua negara dan penghentian permusuhan – dan ini empat tahun sebelum kesepakatan Oslo. Namun, makalah bersama tidak pernah dipresentasikan kepada pers karena Nava Arad tidak mendapatkan izin dari Partai Buruh di Yerusalem pada waktunya.
Pada tahun 2000 Alice Shalvi pensiun dari IWN. Sekarang Alice Shalvi adalah anggota dewan Dana Israel Baru, sebuah organisasi yang mendukung masyarakat sipil progresif di Israel, seperti halnya Naomi Chazan.

Foto: Alice Shalvi (kedua dari kanan) pada Rapat Dewan Dana Israel Baru di Tel Aviv, Februari 2020. © NIF

Taruhan Deborah
Pada tahun 2000 Alice Shalvi datang pada kunjungan pertamanya ke Jerman sejak pelariannya pada tahun 1934. Dia dipenuhi dengan gentar dan ketakutan. Tapi dia menemukan Jerman yang berubah dan bisa berdamai dengannya. Dalam perjalanan ini ia juga bertemu dengan para pendiri Bet Debora, Lara Dämmig, Monika Herweg dan Elisa Klapheck, dan terkesan dengan antusiasme dan visi mereka tentang pembaruan Yudaisme di Eropa setelah jatuhnya rezim komunis dan peran perempuan dalam perkembangan ini. Shalvi setuju untuk berpartisipasi dalam Konferensi Bet Debora kedua, yang berlangsung di Berlin pada tahun 2001. Di sana dia mengenal kekayaan Yudaisme Eropa. Sejauh ini dia mengenal Yudaisme Inggris, Israel dan Amerika, tetapi tidak ada komunitas Yahudi Eropa pasca-Holocaust. Dia tidak menyadari betapa bersemangatnya Yudaisme ini dan seberapa banyak kreativitas dan energi dapat ditemukan di antara wanita Yahudi Eropa. Dia juga datang ke konferensi selanjutnya. Dengan pengetahuannya yang kaya tentang Yudaisme, kelincahan dan antusiasmenya terhadap ide-ide baru, dia adalah salah satu mentor Bet Debora.

Eleonore Lappin-Eppel

Author: Owen Dunn